Tes Mikroalbuminuria

Tes Mikroalbuminuria adalah untuk memeriksa protein yang disebut albumin di urin Anda. Albumin terdapat dalam darah dan disaring oleh ginjal, akhirnya dikeluarkan melalui urin.

Jika ginjal Anda berfungsi dengan baik maka tidak akan ada albumin dalam urin Anda, tetapi jika ginjal tidak berfungsi dengan cara apa pun jumlah albumin yang kecil pun dapat bocor ke dalam urin. Albumin larut dalam urin disebut sebagai mikroalbuminuria.

Apa tujuan Tes Mikroalbuminuria ini?

Tujuan uji albumin tergantung keperluan, semisal

  1. Tes skrining untuk mendeteksi kerusakan ginjal dini.
  2. Untuk memungkinkan dokter menyesuaikan perawatan sehingga dapat menghentikan atau memperlambat perkembangan kerusakan ginjal.

Apa saja jenis tes albuminuria?

Umumnya, tes albumin diambil dalam 3 waktu, yaitu

  1. Tes albumin acak (random) – Tes pada sampel urin tunggal dikumpulkan secara acak, biasanya di pagi hari.
  2. Tes albumin 4 jam – sampel yang dikumpulkan selama periode waktu tertentu, seperti 4 jam atau semalam. Biasanya, sampel urin diambil pertama di pagi hari atau setelah empat jam tidak kencing.
  3. Tes albumin 24 jam – sampel yang dikumpulkan selama periode 24 jam.

Tes terakhir biasanya hanya dilakukan jika dua dari tes lainnya telah menunjukkan tingkat albumin signifikan. Setelah lab melaporkan hasilnya, dokter akan dapat memberi Anda lebih banyak informasi tentang hasil dan apa artinya

Kapan mulai tes Mikroalbumin ini harus dilakukan?

Pedoman yang diberikan oleh asosiasi ginjal dan diabetes adalah sebagai berikut:

  1. Ketika pasien pertama kali didiagnosis menderita diabetes tipe 2.
  2. Pengujian tahunan mulai 5 tahun setelah diagnosis pada penderita diabetes tipe 1.
  3. Diabetes Tipe 2 di bawah usia 70 dan tipe 1 di atas usia 12 harus disekrining setiap tahun.

Berapa nilai normal mikroalbumin?

Hasil tes Mikroalbumin dapat bervariasi tergantung pada sejumlah faktor, seperti: –

  1. Laboratorium tempat mereka diproses sampel nya.
  2. Saat sampel urin diambil.
  3. Jenis kelamin Anda – pria atau wanita
  4. Status aktif Anda.

Generalisasi nilai normal albuminuria adalah: –

  1. Normal: sampel urin (spot) acak – Kurang dari 30 mikrogram protein per miligram kreatinin
  2. Normal: Sampel urin 4 jam – Kurang dari 30 mg protein per 24 jam
  3. Normal: sampel urin 24 jam – 30-165 miligram (mg) protein per 24 jam

Peningkatan nilai mengindikasikan kerusakan ginjal, mungkin karena diabetes. Diagnosis nefropati diabetik akan membutuhkan 2 atau 3 sampel urin yang abnormal dalam periode 3 hingga 6 bulan karena jumlah albumin yang bocor ke dalam urin bervariasi.

Jika Anda mendapatkan hasil lebih dari 300 mg protein dalam 24 jam maka status Anda telah beralih dari mikroalbuminuria ke makroalbuminuria dan itu berarti Anda mengalami kerusakan ginjal serius/parah.

Apa perbedaan antara mikroalbuminuria dan proteinuria?

Albumin adalah jenis protein yang ditemukan dalam jumlah besar dalam darah, merupakan molekul kecil dalam ukuran, sehingga menjadi salah satu protein pertama yang bisa melewati ginjal ke dalam urin ketika ada masalah ginjal.

Ketika kerusakan ginjal berlangsung dan jumlah albumin dalam urin meningkat, nama kondisinya berubah menjadi makroalbuminuria atau lebih dikenal sebagai proteinuria.

Apa saja yang mempengaruhi hasil tes albuminuria palsu?

Faktor-faktor yang dapat menyebabkan hasil tes tidak akurat: –

  1. Hiperglikemia (Kadar gula darah tinggi)
  2. Hipertensi – tekanan darah tinggi
  3. Infeksi saluran kemih
  4. Demam tinggi
  5. Gagal jantung
  6. Olahraga berat
  7. Pendarahan menstruasi dan keputihan
  8. Obat-obatan, seperti:
    • acetazolamide (Sequox Diamox)
    • antibiotik, termasuk aminoglikosida, sefalosporin, penisilin, polimiksin B, dan sulfonamida
    • obat antijamur, termasuk amfoterisin B (Abelcet) dan griseofulvin (Gris-PEG)
    • lithium, obat yang digunakan orang untuk mengobati gangguan bipolar
    • obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti aspirin (Bufferin), ibuprofen (Advil), dan naproxen (Aleve)
    • penicillamine (Cuprimine), obat masa lalu untuk mengobati rheumatoid arthritis
    • phenazopyridine (Pyridium), obat untuk mengobati nyeri saluran kemih
    • tolbutamide, obat untuk mengobati diabetes

Mengukur jumlah albumin dalam urin Anda penting untuk mendeteksi adanya kerusakan ginjal. Kerusakan ginjal dapat menyebabkan penyakit ginjal atau gagal ginjal.

Jika gagal ginjal terjadi, diperlukan cuci darah. Dengan mengidentifikasi kerusakan ginjal sebelum menyebabkan gagal ginjal, dokter akan berusaha memperlambat perkembangan kerusakan lebih lanjut dan membantu menjaga fungsi ginjal Anda dalam jangka panjang.

Pertanyaan Sering Diajukan – Mikroalbuminuria FAQ

Apa penyebab albuminuria?

Proteinuria (albuminuria) adalah kondisi terlalu banyak protein dalam urin yang diakibatkan oleh kerusakan di dalam ginjal. Albuminuria pada diabetes biasanya disebabkan oleh hiperglikemia jangka panjang (kadar gula darah tinggi) atau hipertensi (tekanan darah tinggi).

Apa penyebab tingginya kadar albumin dalam urin?

Albumin adalah protein dalam darah Anda. Ginjal menyaring darah Anda untuk mengeluarkan produk limbah. Jadi jika albumin muncul di urin Anda, itu mungkin pertanda kerusakan ginjal. Dan, jika Anda menderita diabetes, itu salah satu kemungkinan penyebab peningkatan albumin urin adalah penyakit ginjal (nefropati diabetik).

Bagaimana cara mengobati albuminuria?

Albuminuria bisa dikurangi dengan minum obat penurun tekanan darah yang disebut ACE inhibitor atau ARB. Nama obat ini diakhiri dengan -pril atau -sartan. Temui ahli diet untuk membantu Anda merencanakan makanan dan mengubah kebiasaan makan Anda, termasuk
– menurunkan berat badan, jika Anda kelebihan berat badan
– hindari makanan tinggi natrium atau garam
– makan jumlah dan jenis protein yang tepat

Apa saja gejala albumin dalam urin?

Ketika kerusakan ginjal Anda semakin parah dan sejumlah besar protein keluar melalui urin Anda, dilihat gejala berikut:
– Urine berbusa, atau tampak berbuih saat Anda menggunakan toilet.
– Pembengkakan di tangan, kaki, perut, atau wajah.

Apa bahaya albumin dalam urin?

Ketika ginjal menumpahkan albumin ke urin Anda, itu bisa berarti ada kerusakan ginjal yang serius. Ini dapat menyebabkan penyakit ginjal kronis hingga gagal ginjal.

Apakah kurang minum air menyebabkan albuminuria?

Ya. Dehidrasi terjadi ketika tubuh Anda kekurangan atau kehilangan terlalu banyak cairan. Tubuh Anda menggunakan air untuk mengirimkan nutrisi, seperti protein, ke ginjal. Tetapi tanpa cukup cairan, akan sulit melakukannya. Akibatnya, ginjal tidak dapat menangkap kembali protein dengan benar. Pada akhirnya, protein dibuang di urin

Apa Makanan tinggi albumin?

Makanan tinggi albumin termasuk: daging sapi, susu, keju, telur, ikan, Yogurt dll

TERBARU

Obat-Obatan

Beberapa nama-nama obat disinyalir telah meningkatkan kadar glukosa darah yang menyebabkan perkembangan diabetes. Ini sangat …

Minyak Zaitun

Manfaat minyak zaitun untuk diabetes telah diakui oleh beberapa penelitian. Bahkan American Diabetes Association (ADA), …
Exit mobile version